Take a fresh look at your lifestyle.

Pasar Trayeman Potensi Jadi Klaster Baru Penularan Covid-19

Ditutup Tiga Hari

72

SLAWI– Pasar Trayeman , Slawi, Kabupaten Tegal berpotensi menjadi klaster baru penularan Covid-19 di daerah tersebut. Hal ini menyusul ditemukannya dua kasus baru positif Covid-19 di pasar tersebut.

Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 di Kabupaten Tegal, Joko Wantoro mengatakan, atas temuan tersebut, Pemkab Tegal akan menutup operasional Pasar Trayeman selama tiga hari ke depan, mulai Jumat (18/9) hingga Minggu (20/9).

Joko mengungkapkan, dari pemeriksaan 69 spesimen swab pada pedagang, pegawai pasar dan pengunjung pasar di Pasar Trayeman, pada Rabu (8/9) dan Kamis (9/9) lalu, ditemukan dua pedagang pasar positif terpapar Covid-19.

Pemeriksaan tersebut merupakan tindaklanjut dari temuan kasus konfirmasi sebelumnya, yakni T (85) , RH (50) dan K (63), warga Kabupaten Tegal yang juga berprofesi sebagai pedagang di Pasar Trayeman.

Selama dua hari itu, swab massal dilaksanakan dengan menyasar pegawai pasar, pedagang, dan pengunjung.

“Kami mencatat, selama 40 hari terakhir ada tiga orang pedagang di Pasar Trayeman yang positif terpapar Covid-19, dimana satu orang meninggal dunia, satu orang sembuh sejak beberapa hari yang lalu dan satu orang lagi baru semalam dipulangkan setelah dinyatakan sembuh usai menjalani perawatan di rumah sakit,” kata Joko.

Adapun temuan dua kasus konfirmasi baru warga pedagang Pasar Trayeman tersebut adalah seorang perempuan berinisial T (83), asal Desa Kabunan, Kecamatan Dukuhwaru dan satu orang warga Jatibarang, Kabupaten Brebes, R (69).

Joko menambahkan, selama tiga hari pasar diliburkan, pihaknya akan melakukan pembersihan di lapak-lapak pedagang di Pasar Trayeman. Lapak akan ditata sesuai protokol kesehatan. Pasar juga akan disemprotkan cairan disinfektan untuk memastikan tidak ada virus yang masih menempel di area pasar.

Kekhawatiran timbulnya klaster pasar tradisional terungkap dari hasil jajak pendapat Humas Pemkab Tegal pada akhir Juli 2020 lalu. Jajak pendapat  yang diikuti 477 responden menunjukkan bahwa 25,4 persen responden berpandangan pasar tradisional menjadi tempat yang paling berisiko tinggi terjadinya penularan Covid-19.

Sementara rumah sakit atau fasilitas layanan kesehatan seperti Puskesmas menjadi tempat berisiko tertinggi kedua yang diakui 15,5 persen responden. Sementara itu, 14,5 persen responden beranggapan, tempat hiburan seperti arena permainan ketangkasan, kafe dan rental playstation menjadi tempat berisiko tinggi ketiga terjadinya penularan Covid-19. Disusul ruang terbuka publik seperti alun-alun, taman dan ruang terbuka hijau sebesar 6,1 persen.

Dari tingkat kedisiplinan penerapan protokol kesehatan, pasar tradisional juga dianggap paling rendah kedisiplinannya. Hal ini dinyatakan oleh 48,8 persen responden.

Tempat terendah lainnya adalah ruang terbuka publik yang dipilih 10,1 persen responden, disusul lingkungan rumah tinggal yang dipilih 6,7 persen responden. Sedangkan tempat hiburan dipilih oleh 5,9 responden dan tempat hajatan dipilih oleh 4,4 persen responden sebagai tempat yang dinilai rendah penerapan protokol kesehatannya.(Sari/Red-06)

BERITA LAINNYA